Optimisme Bisnis Tiongkok Q2 Meningkat

Rifan Financindo Berjangka — Kepercayaan di kalangan pebisnis dan bankir Tiongkok telah naik untuk kuartal kedua berturut-turut, menurut hasil survei yang diterbitkan oleh bank sentral pada hari Minggu.

Berdasarkan survei dari 5.000 bisnis, indeks kepercayaan bisnis yang disusun oleh Bank Rakyat Tiongkok naik 2,2 poin persentase menjadi 51,2 persen pada kuartal ketiga, meletakkannya di atas posisi yang sama tahun lalu.

Indeks yang mengukur ekspor dan profitabilitas menunjukkan perbaikan yang nyata dalam survei kuartal ketiga.

Dalam survei triwulanan yang terpisah dari bankir yang bekerja di 3.100 cabang di seluruh negeri, bank sentral mengatakan kepercayaan bankir juga naik di kuartal ini. Indeks naik menjadi 46,5 persen, atau 2,8 persen lebih tinggi dari kuartal sebelumnya.

Membaiknya sentimen di antara pengusaha dan manajer bank datang setelah Tiongkok merilis indikator ekonomi untuk Agustus menunjuk ke pemulihan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Impor bulan lalu lebih kuat dari yang diharapkan, ditambah dengan percepatan dalam produksi industri dan stabilisasi dalam investasi aset tetap.

Bank sentral menahan diri dari pelonggaran kebijakan moneter yang agresif. Sebaliknya, memilih untuk pengelolaan dana harian di pasar antar bank untuk menjaga dana yang cukup untuk rebound ekonomi baru lahir.

Pinjaman bank pada bulan Agustus meningkat hampir 950 miliar yuan (HK $ 1.1 triliun), dengan lebih dari dua-pertiga dari peningkatan kredit yang disalurkan ke rumah tangga sebagai hipotek, menurut data bank sentral.

Tapi apakah pemulihan dapat dipertahankan masih bergantung pada pengeluaran pemerintah dan kinerja pasar perumahan yang berlebih di kota terbesar Tiongkok.

Survei bank sentral dari 20.000 rumah tangga di perkotaan menemukan sekitar seperempat, atau 23,1 persen, responden memperkirakan harga rumah meningkat pada kuartal berikutnya. Hanya 11,9 persen responden mengatakan mereka memperkirakan harga perumahan jatuh. Sisanya diharapkan harga rumah tetap datar atau tidak tahu ke arah mana harga properti bergerak.

Akibatnya, sebanyak 16,3 persen dari penduduk perkotaan berencana untuk membeli properti dalam tiga bulan ke depan ? kenaikan dari 1,3 persen dari tiga bulan lalu, menurut bank sentral.

Indeks yang mengukur permintaan kredit dari bisnis, di sisi lain, turun menjadi 55,7 persen, turun dari 56,7 persen pada kuartal kedua dan 62,7 persen pada kuartal pertama. Permintaan kredit dari sektor manufaktur terutama yang lemah. Rifan Financindo Berjangka