RIFAN FINANCINDO PEKANBARU | Era Janet Yellen Berakhir, Tidak Ada Kenaikan Suku Bunga AS

Rifan Financindo Pekanbaru – Federal Reserve, bank sentral Amerika Serikat, tidak melakukan perubahan pada tingkat suku bunganya Kamis (1/Februari) dini hari tadi, pada rapat FOMC. Keputusan diambil agar rendahnya tingkat pengangguran bisa tetap terjaga dalam kondisi rendah, serta target inflasi dapat terpenuhi. Hasil rapat dan statement ini tidak memberikan pengaruh yang cukup untuk menggerakkan dolar AS.

FOMC

Optimis Target Inflasi Bisa Terpenuhi

Dalam rapat FOMC tadi malam, dinyatakan bahwa terdapat peningkatan pada sisi ketenagakerjaan, pengeluaran rumah tangga, dan investasi modal. Fed juga menyatakan bahwa mereka memperkirakan ekonomi akan terus berkembang dalam fase yang baik dan pasar ketenagakerjaan tetap kuat di 2018 ini.

“Nilai inflasi pada basis 12-bulanan diperkirakan akan naik dan menjadi stabil tahun ini di sekitar target 2% kami.” Bunyi salah satu statemen dari Sentral Bank AS tersebut.

Pada beberapa statement yang dikeluarkan oleh Fed tadi malam, diakui dengan jelas bahwa ekonomi sedang tumbuh dengan kuat. Selain itu, tingkat inflasi akan terus naik ke dekat batas target mereka.

“Komite mengharapkan kondisi ekonomi akan terus berevolusi ke arah yang akan menjamin kenaikan lebih lanjut dalam tingkat suku bunga,” ucap salah satu member FOMC pada hari Rabu kemarin di Washington.

Target kenaikan suku bunga Fed sebanyak 3 kali untuk tahun ini tidak akan berubah. Namun, Michael Gapen berpendapat lain. Kepala Ekonom diBarclays Plc ini mengatakan, “Beberapa statement tersebut telah menutup pintu untuk kenaikan 2 kali tahun ini, dan pada waktu yang sama membuka pintu kenaikan sejumlah 4 kali.”

Selamat Tinggal Yellen, Welcome Powell

Dengan masa jabatan Yellen yang akan selesai di akhir minggu ini, Presiden Donald Trump dan anggota senat memilih untuk menggantikannya dengan Jerome Powell. Dikutip dari Bloomberg, Powell, pengganti Yellen, diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada pertemuan FOMC selanjutnya. Kenaikan ini diharapkan mampu menjaga ketatnya pasar ketenagakerjaan tanpa perlu menaikkan biaya pinjaman dengan cepat.

Saat statement FOMC ini dikeluarkan, tidak ada pergerakan berarti yang terjadi pada dolar AS. Hingga berita ini ditulis, EUR/USD telah sedikit turun di kisaran 1.2441.

GBP/USD naik 0.09% dari pembukaan pasar hari ini di kisaran 1.4204, sedangkan AUD/USD turun 0.08% dari pembukaan pasar hari ini di 0.8052.

Perubahan signifikan terlihat pada pasangan mata uang USD/JPY yang masih terus melanjutkan merangkak ke atas. USD/JPY saat ini berada pada level 109.33. ( Mbs-rifan financindo berjangka )

Lihat :  Rifan Financindo

Sumber : seputarforex