PT Rifan Financindo | Harga Emas Melambung Berkat Ketegangan Di Timur Tengah

PT Rifan Financindo Pekanbaru  – Harga Emas memantapkan posisi di level tinggi dua pekan, ditunjang oleh peningkatan ketegangan di Timur Tengah. Dua isu seputar kawasan tersebut mewarnai headline berita dunia hari ini, yaitu upaya Presiden Donald Trump untuk mengingkari kesepakatan nuklir Iran, serta tensi pasca referendum kemerdekaan Kurdi dari Irak. Di sisi lain, laporan ekonomi China, negara konsumen emas terbesar dunia, menunjukkan situasi lebih baik dibanding ekspektasi pasar.

Harga Emas Melambung Berkat Ketegangan Di Timur Tengah

Harga Emas terpantau stabil di level tinggi pada sesi perdagangan Asia Senin pagi ini (16/Oktober). Gold Spot XAU/USD mencatat kenaikan 0.1% dari harga penutupan minggu lalu ke 1304.90. Namun demikian, Harga Emas Antam mengalami penurunan tipis dibanding hari Sabtu, yaitu dari Rp630,625 ke Rp 629,616 per gram. Harga buyback Emas Antam pun selip dari Rp561,000 ke Rp560,000 per gram.

Ketegangan Di Timur Tengah

Dalam referendum yang digelar pada 25 September 2017 lalu, 93% masyarakat Kurdi menyatakan menginginkan kemerdekaan mereka dari Irak. Oleh karena itu, para pemimpin Kurdi berjumpa dengan Presiden Irak, Fuad Masum, pada hari Minggu lalu untuk mendiskusikannya. Namun, dalam pertemuan tersebut, para pemimpin Kurdi menolak tuntutan Irak untuk menyangkal hasil referendum.

Menyusul rangkaian peristiwa tersebut, pagi ini dilaporkan bahwa tentara pemerintah Irak bergerak ke wilayah Kirkuk yang kaya minyak, di mana pangkalan Pemerintah Daerah Kurdi berada–dan gerakan kemerdekaan Kurdi dari Irak, Iran, dan Turki, berpusat.

Di sisi lain, Presiden Donald Trump pada hari Jumat memutuskan untuk tidak mensertifikasi pernyataan pemantau internasional bahwa Iran telah melaksanakan semua aturan dalam kesepakatan nuklir Iran (JCPOA/Joint Comprehensive Plan of Action). Karenanya, Kongres AS kini memiliki waktu hingga 60 hari ke depan untuk memutuskan apakah akan kembali menerapkan sanksi ekonomi atas negara yang beribukota di Teheran itu atau tidak.

Ekonomi China Optimistis, AS Gamang

Laporan Inflasi China untuk bulan September menunjukkan kenaikan Indeks Harga Konsumen (Consumer Prices Index/CPI) sebesar 0.5% dalam sebulan, atau sesuai ekspektasi naik 1.6% secara Year-on-Year (YoY). Sedangkan Indeks Harga Produsen (Producer Price Index/PPI) melonjak 6.9% secara YoY, meski sebelumnya diekspektasikan akan stagnan 6.3%. Hari Kamis mendatang, pasar akan memantau laporan pertumbuhan ekonomi China kuartal III yang diekspektasikan melaju di kisaran 6.8-7% YoY.

Kenaikan Harga Emas kali ini juga didukung oleh lemahnya Dolar AS setelah rilis notulen FOMC dovish minggu lalu, serta data Inflasi Inti bulan September cenderung lesu. Kedua faktor itu memunculkan keraguan atas rencana bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga lagi akhir tahun ini; rencana mana membuat Dolar AS menguat dan harga emas melemah sepanjang paruh kedua bulan September hingga awal Oktober ini. ( Mbs-rifan financindo berjangka )

Lihat :  PT Rifan Financindo 

 

Sumber : seputarforex