PT Rifan Financindo Pekanbaru | Harga Emas Tembus 1350 USD Akibat Pelemahan Dolar

PT Rifan Financindo Pekanbaru – Harga Emas kembali meningkat pada perdagangan sesi Asia hari Senin ini (19/Februari), setelah sempat tergelincir pada akhir pekan lalu. Saat berita ditulis, Gold Futures telah naik 0.20% dari pembukaan tadi pagi ke $1352.0 per troy ounce, sedangkan Gold Spot XAU/USDmeningkat 0.09% ke 1348.78. Secara umum, pergerakan harga Emas masih disangga oleh pelemahan Dolar AS serta aksi beli Emas untuk mengimbangi inflasi.

 Harga Emas Naik Akibat Pelemahan Dolar

Pada hari Kamis, harga Emas mengalami peningkatan cukup besar karena data ekonomi Amerika Serikat menunjukkan bahwa laju inflasi meningkat jauh melampaui ekspektasi. Pasalnya, meskipun Inflasi meningkat, tetapi Penjualan Ritel di negeri Paman Sam justru menurun, sehingga memunculkan kekhawatiran kalau perekonomian memasuki masa stagflasi, yaitu periode inflasi tinggi tetapi pertumbuhan ekonomi melambat. Untuk mengatasinya, investor mengalihkan dana ke aset-aset yang dinilai lebih aman dari ancaman inflasi, utamanya Emas.

Kekhawatiran pasar tersebut agak mereda setelah data Perumahan AS dilaporkan bertumbuh tinggi pada rilisan hari Jumat. Building Permits melonjak 7.4% dalam bulan Januari ke angka 1.396 Juta, di atas ekspektasi yang dipatok pada 1.290 juta. Sedangkan Housing Starts melesat 9.7% ke angka 1.326 Juta, lebih tinggi dari estimasi awal pada 1.234 Juta. Akan tetapi, sejumlah kekhawatiran lain terkait perekonomian Amerika Serikat masih tersisa, diantaranya mengenai ketidakpastian kenaikan suku bunga AS dan membengkaknya defisit anggaran pemerintah di bawah kepemimpinan Presiden Donald Trump.

Berbagai faktor tersebut membuat Indeks Dolar AS (DXY) kesulitan beranjak dari level rendah. Meskipun telah menorehkan tinta hijau pada akhir pekan lalu, tetapi hingga menjelang akhir sesi Asia pagi ini, DXY memerah pada 89.06; masih dekat kisaran terendahnya sejak Desember 2014. Di sisi lain, pelemahan Dolar AS justru menguntungkan bagi Emas karena harganya menjadi lebih murah bagi pengguna mata uang lainnya.

Harga Emas Antam di LM Jakarta Pulogadung pada Senin ini kembali mencatatkan penurunan ke Rp643,000, dari Rp648,000 pada hari Kamis (hari Jumat tutup sehubungan libur Imlek). Sedangkan harga buyback turun dari Rp579,000 ke Rp572,000. Penurunan harga Emas Antam selaras dengan penguatan Rupiah terhadap Dolar AS dalam empat hari terakhir. Kurs Rupiah telah menguat hingga Rp13,541 per Dolar AS menurut Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) hari Senin ini, setelah sempat anjlok hingga tembus Rp13,600 pada 9 Februari lalu. ( Mbs-rifan financindo berjangka )

Lihat : PT Rifan financindo

Sumber : seputarforex