Rifan Financindo | Harga Emas Turun Seiring Pulihnya Dolar AS Malam Ini

Rifan Financindo Harga emas futures di Comex New York untuk pengiriman Februari, turun 0.45 persen ke $1,262.25 di sesi perdagangan Jumat (21/Desember) hari ini. Sementara itu, grafik harian XAU/USD malam ini juga menurun 0.2 persen ke 1,257.20, walaupun belum jauh dari level yang terbentuk dari lonjakan harga kemarin. Kondisi ini disebabkan oleh pulihnya Dolar AS dari tekanan bearish, pasca pengumuman kebijakan moneter The Fed.

rifan-pekanbaru.com

Dolar AS Dalam Mode Recovery

Indeks Dolar AS makin menguat setelah data GDP AS dilaporkan tumbuh 3.4 persen malam ini. Walaupun angka tersebut direvisi turun dari estimasi sebelumnya, tetapi secara garis besar, level GDP tersebut masih memenuhi target pertumbuhan pemerintah AS.

rifan-pekanbaru.com

Sinyal yang diindikasikan dalam kebijakan moneter The Fed kemarin terbilang beragam. Para pembuat kebijakan di bank sentral AS tersebut menurunkan Forecast pertumbuhan untuk tahun 2019. Namun, mereka tetap menekankan bahwa kenaikan suku bunga masih dibutuhkan oleh perekonomian AS, sekalipun pertumbuhan global diperkirakan melambat. Suku bunga AS pun diprediksi akan naik dua kali lagi setelah ini, lebih rendah daripada ekspektasi sebelumnya yang menargetkan kenaikan sebanyak tiga kali.

“Harga emas telah menikmati hubungan inversi yang kuat dengan Greenback selama 2018 ini. Hubungan tersebut sedang berlangsung pula hari ini,” kata David Madden, analis CMC Markets dalam catatannya yang dikutip oleh MarketWatch.

Perseteruan Dana Pembangunan Tembok Perbatasan Meksiko-AS Di Parlemen

Selain kebijakan The Fed, potensi penutupan pemerintahan AS (Government Shutdown) masih menjadi isu hangat. Hal ini juga menjadi pertimbangan trader untuk memilih emas sebagai aset pilihan. Pokok masalahnya adalah pro kontra pembangunan tembok perbatasan AS-Meksiko, yang membuat pengesahan anggaran negara AS tak kunjung dilakukan.

Saat berita ini ditulis, para anggota parlemen AS masih dalam perdebatan sengit. Presiden AS Donald Trump enggan mengubah rencana pembangunan tembok tersebut. Ia bahkan mengancam akan membiarkan Government Shutdown berlangsung sangat lama apabila pembangunan tembok tak dibiayai negara. ( Mbs )

Lihat Juga :  Rifan Financindo.

Sumber : seputarforex