Minyak Ditutup Menguat

Rifan Financindo Berjangka ? Minyak berjangka ditutup dengan keuntungan pada sesi Kamis (9/7), dengan harga minyak AS naik untuk pertama kalinya dalam enam sesi, menemukan dukungan dikarenakan aksi?selloff?di saham Tiongkok mereda dan negosiasi yang sulit atas program nuklir Iran membantu meredakan kekhawatiran pasokan minyak.

Harga juga mendapat dorongan sebagai data ekonomi optimis tentang Jepang dan Jerman mengangkat prospek permintaan energi.

Minyak mentah untuk kontrak bulan Agustus di West Texas Intermediate naik $ 1,13 atau 2,2% untuk menetap di $ 52,78 per barel di New York Mercantile Exchange, tetapi tetap rendah lebih dari 7% sejak akhir pekan lalu. Brent mentah ICE untuk kontrak bulan Agustus naik $ 1,56 atau 2,7% ke $ 58,61 per barel.

?Telah tumbuh kekhawatiran bahwa kerugian di bursa saham Tiongkok bisa menggoyahkan perekonomian dan melemahkan permintaan sumber daya, yang telah menempatkan banyak tekanan pada komoditas akhir-akhir ini,? kata Colin Cieszynski, kepala strategi pasar di CMC Markets.

Ekuitas di Tiongkok pada hari Kamis mengalami kenaikan harian terbesar dalam enam tahun. Tiongkok termasuk negara konsumen energi terbesar dunia. Akan tetapi, keuntungan untuk pasar Tiongkok mungkin hanya bersifat sementara. Phil Flynn, analis senior pasar di Price Futures Group, menyebut reli Shanghai Composite ini hanya?artificial.

Sementara itu, pembicaraan antara Iran dan enam kekuatan barat belum berhasil membuat kesepakatan menjelang batas waktu minggu ini yang akan membuat Kongres AS memberikan waktu satu bulan tambahan untuk meninjau kesepakatan final. Sebuah kesepakatan akan mencabut sanksi-sanksi terhadap Iran, yang memungkinkan untuk melanjutkan ekspor minyak.

Dalam perdagangan energi lain, bensin Nymex untuk Agustus naik 4,6 sen atau 2,3% menjadi $ 2,045 per galon, sementara minyak pemanas untuk kontrak bulan Agustus naik 2,1 sen atau 1,2% ke $ 1,736 per galon.

Sumber :?http://financeroll.co.id/news/minyak-ditutup-menguat-2/