Minyak Dunia Siap Menguji Level Terendah

Rifan Financindo Berjangka ? Brent tergelincir di bawah level psikologis $ 50 per barel. Brent ditutup di level $ 49,83 per barel, dan sekarang turun 13% untuk tahun ini. Penurunan ini lebih besar dari 4,5% pada sesi Senin dan melampaui penurunan 3,6% pada minyak berjangka West Texas Intermediate. Industri AS menghasilkan 9,4 juta barel per hari minyak dalam pekan yang berakhir tanggal 24 Juli.

Harga minyak tertekan oleh komentar dari menteri energi Iran yang mengatakan bahwa negara tersebut bisa meningkatkan produksi sebanyak 500.000 barel per hari sesegera mungkin setelah sanksi-sanksi dicabut dan bisa mencapai satu juta barel dalam beberapa bulan. Pasar juga bereaksi terhadap tingkat produksi yang tinggi dari negara-negara OPEC.

?Para analis skeptis terhadap klaim oleh Iran, tapi kurangnya kemauan OPEC untuk menetapkan harga telah menciptakan dinamika baru di pasar,? kata Sabine Schels, kepala riset komoditas dasar di Bank of America, Merrill Lynch.

?Apakah Saudi suka atau tidak, mereka memperkenalkan lingkungan pasar yang lebih stabil daripada target harga,? tambahnya. Peningkatan produksi oleh Arab Saudi dan Irak telah ditambahkan ke dalam pasokan global sebanyak 1,5 juta sampai 2 juta barel per hari.

?Kami tidak melihat adanya kenyataan yang terbalik untuk beberapa minggu ke depan, sampai akhir September, dan kemudian masuk ke kuartal keempat, kita akan melihat lebih banyak permintaan kembali ke pasar, kata Schels.

Dia mengatakan Irak dan Arab Saudi adalah faktor. ?Keduanya memproduksi minyak pada rekor tertinggi. Rigs di Arab Saudi berada pada rekor tinggi,? kata Schels. ?Kami melihat adanya peningkatan pasokan dari Saudi untuk keuntungan pangsa pasar dan di Irak, masih ada infrastruktur yang aktif kembali setelah sebelumnya dihentikan,? katanya. Di antara mereka, 500.000 barel per hari bisa ditambahkan pada tahun depan.

Sumber :?http://financeroll.co.id/news/minyak-dunia-siap-menguji-level-terendah/