Minyak Makin Tertekan

Rifan Financindo Berjangka ? Minyak berjangka menetap di level terendah dalam lebih dari dua minggu pada hari Senin karena data produksi industri Tiongkok menunjukan pelemahan dari perkiraan dan penurunan pasar saham Shanghai menimbulkan kekhawatiran bahwa permintaan minyak mentah dari konsumen terbesar kedua di dunia akan melemah.Pedagang juga bersiap untuk pergerakan yang lebih volatile dan harga minyak mungkin akan bergerak lebih rendah dalam beberapa pekan mendatang. Goldman Sachs Group Inc mengatakan pekan lalu bahwa harga minyak US bisa jatuh ke level $ 20 per barel karena pasokan berada pada level kekenyangan global.

West Texas Intermediate untuk pengiriman Oktober menetap di level $ 44 per barel, turun 63 sen atau 1,4% di New York Mercantile Exchange. Ini menandai penutupan terendah sejak 27 Agustus. Sementara itu, Brent untuk pengiriman Oktober di bursa ICE Futures London, yang berakhir pada Selasa, jatuh $ 1,77 atau 3,7% ke level $ 46,37 per barel.

Sumber :?http://financeroll.co.id/news/minyak-makin-tertekan/