Naik 5 Persen, Harga Minyak Masih Bergantung Pada OPEC

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Pada hari Selasa, harga minyak melonjak hingga 5 persen karena bangkitnya harapan akan terwujudnya kesepakatan pemangkasan produksi OPEC yang sebelumnya sempat memudar. Harapan tersebut masih berlanjut hingga Rabu pagi ini (16/11) meski masih ada kekhawatiran kalau kegagalan tercapainya kesepakatan tersebut di akhir bulan ini bisa menjorokkan minyak kembali ke level rendah.

Harga Minyak Masih Bergantung Pada OPEC

Upaya Terakhir Sebelum 30 November

Tadi malam dikabarkan bahwa Menteri Energi Arab Saudi Khalid Al-Falih dijadwalkan akan bertolak ke Doha, Qatar, untuk menghadiri rapat dengan negara-negara produsen minyak lainnya yang diadakan secara informal dalam agenda sebuah forum energi. Pertemuan tersebut dipandang oleh pasar sebagai upaya terakhir negara-negara Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC) untuk menyamakan pendapat sebelum finalisasi rencana pembatasan output pada pertemuan resmi di Wina, Austria, tanggal 30 November mendatang.

Dalam sebuah catatan dari analis Commerzbank yang dikutip Reuters diungkapkan, “Jelas bahwa pasar kini melihat ada peningkatan kemungkinan pemangkasan produksi OPEC…. Tak ragu lagi ada tekanan cukup kuat untuk mengambil tindakan karena limpahan surplus tak bisa berkurang dengan sendirinya.”

Menyusul kabar tersebut, minyak mentah Brent naik nyaris 5% dan kini diperdagangkan pada kisaran $46.82 per barel. Minyak mentah AS meningkat tak kalah tingginya dan kini berada di sekitar $45.60 per barel. Sebelumnya, baik Brent maupun WTI menyentuh level terendah dalam tiga bulan di hari Senin.

Kabar serangan militan di salah satu jalur pipa penting Delta Niger, Nigeria, juga turut mendorong harga minyak naik. Sementara itu, menurut analis dari Philips Futures Singapura, “Kontrak berjangka yang aktif saat ini (untuk minyak mentah AS) memasuki masa kadaluwarsa. Hari trading terakhir adalah Senin depan, sehingga beberapa trader minyak sudah mulai menutup posisi trading mereka untuk rollover.”

Peningkatan Ekspor Libya, Inventori AS

Beberapa faktor lain membatasi kenaikan harga minyak kali ini. Pembukaan pelabuhan ekspor Libya dikabarkan berlangsung lancar dan kapal tanker pertama telah meluncur pada hari Senin. Di sisi lain, produksi minyak Libya telah nyaris berlipat dua ke sekitar 600,000 bph dalam beberapa pekan terakhir.

Tadi malam, American Petroleum Institute (API) melaporkan kenaikan inventori minyak mentah AS sebanyak 3.65 juta barel, sebuah kenaikan yang tak terduga setelah meningkat 4.4 juta di pekan sebelumnya. Inventori Gasolin hanya mencatat penurunan sebesar 160,000 barel, sedangkan hasil distilasi justru meningkat 3 juta barel, kenaikan pertama kalinya dalam enam pekan. Ke depan, pasar akan menantikan apakah laporan serupa versi US Energy Information Administration yang akan diterbitkan nanti malam bakal menunjukkan peningkatan lagi seperti minggu lalu.

Pun, keraguan akan tercapainya kesepakatan pemangkasan produksi oleh OPEC belum sepenuhnya sirna. Gary Ross, pimpinan eksekutif PIRA Energy Group, memprediksi harga minyak bisa jatuh hingga $35 jika OPEC gagal membuahkan kesepakatan signifikan dalam dua pekan ke depan. Sebaliknya, bisa pembatasan output berhasil disetujui, maka ada kemungkinan untuk melonjak hingga $60.(Mbs-rifan financindo berjangka)

Lihat : PT. Rifan financindo berjangka pekanbaru

Sumber : seputarforex