Prospek Fed Rate Hike Meningkat, Emas Sentuh Low 7 Pekan

Rifanfinancindo Pekanbaru – Emas masih terjebak dalam trend penurunan pada sesi perdagangan hari Selasa (3/10) seiring dengan semakin meningkatnya prospek kenaikan suku bunga Fed setelah rilis data Fundamental AS menunjukan trend membaik yang mendorong Greenback dan imbal obligasi menguat.

Prospek Fed Rate Hike Meningkat, Emas

Setelah rilis data PMI Manufaktur AS bulan September pada hari Senin kemarin lantas mendorong probabilitas Fed Rate Hike Desember mendatang. Hal tersebut terlihat dari Indikator FedWatch CME menunjukan prospek Bank Sentral AS menaikkan suku bunga naik menjadi 77 persen, padahal pekan lalu masih berada di kisaran 70 persen.

Menurun-nya permintaan pasar terhadap Emas juga dikarenakan saham saham dunia meraih rekor tertinggi seiring membaiknya prospek pertumbuhan yang mendorong Investor beralih menuju aset beresiko/ saham.

“Faktor yang mendorong Emas rally hingga menyentuh level $1,360 di awal September lalu telah pudar dan kini saatnya (Emas) berbalik arah”, ungkap Carsten Menke, Analis Komoditas Julius Baer.

Lebih lanjut Menke mengatakan bahwa dia melihat Emas akan kembali turun hingga kisaran level $1,200 per ounce di akhir tahun terutama setelah Fed menaikkan suku bunga acuan pada pertemuan bulan Desember mendatang.

“Secara teknikal, Emas masih berada di area MA 100 hari pada level 1,272  dan bila ternyata Emas diperdagangkan lebih rendah maka target selanjutnya adalah menuju area MA 200 hari di level 1,250 per ounce”, ucap trader MKS PAMP, Sam Laughlin.

Pada pukul 21:13 WIB, Emas berada di level $1,272.28 per ounce, sedikit naik dibandingkan harga pembukaan hari Selasa, namun  masih terjebak di level low 7 pekan. Sementara itu Emas Berjangka AS pengiriman bulan Desember berada di level $1,274.5 per ounce.( Mbs-rifan financindo berjangka )

Lihat :  Rifanfinancindo 

  

Sumber : seputarforex