Rifan Financindo | Notulen ECB Mantapkan Outlook Dovish, Euro Melemah

rifan-pekanbaru.com

Rifan Financindo – Dalam rapat kebijakan moneternya bulan lalu, ECB membanting setir kebijakannya dari memangkas pembelian obligasi, menjadi kembali meluncurkan stimulus berupa LTRO. Rencana kenaikan suku bunga pun ditunda hingga sekitar tahun 2020 akibat pertumbuhan ekonomi yang merosot drastis. Meski demikian, penundaan tersebut membuat bank sentral khawatir jika bank-bank sebagai pemberi pinjaman akan mentransmisikan kebijakan ini ke ekonomi riil.

“Kekhawatiran yang disuarakan hingga saat ini adalah bahwa dampak dari suku bunga rendah yang secara terus-menerus, dapat menekan margin bunga dan profitabiltas bank-bank; yang mana akan membawa dampak negatif terhadap fungsi bank sebagai perantara dan stabilitas finansialnya dalam jangka panjang,” tulis ECB dalam notulen untuk rapat yang telah digelar pada tanggal 7 Maret lalu.

Selain itu, ECB juga memperhatikan perkembangan ekonomi China. Menurut mereka, dampak buruk dari melambatnya ekonomi negeri Tirai Bambu tak akan memudar begitu saja dalam hitungan bulan.

Euro Tertekan, Bisa Melorot Ke $1.10

Dovish-nya sentimen notulen kebijakan ECB tersebut kembali menekan Euro terhadap Dolar AS. Sempat bangkit sedikit kemarin, EUR/USD kembali memerah saat berita ini ditulis, dengan diperdagangkan di 1.2175. Pergerakan harga EUR/USD masih di kisaran rendah dari penurunan yang berlangsung sejak tanggal 21 Maret.

eu

Menurut analis JP Morgan, Roger Hallam, jika ECB intensif mensinyalkan pemotongan suku bunganya yang sudah negatif, maka risikonya, EUR/USD dapat jeblok menembus 1.12-1.18 per dolar AS dan dapat menguji level di bawah 1.10.  ( Mbs-Rifan-Financindo-Berjangka )

Lihat : Rifan Financindo
Sumber : seputarforex